Bengkulu UtaraBeritaDaerahHeadlineRagam

Terkait Kerjasama Publikasi Media Dengan Pemerintah Desa, SMSI, PWI dan Formasi BU Sepakat Tunduk dan Patuh Regulasi Dewan Pers

2421
×

Terkait Kerjasama Publikasi Media Dengan Pemerintah Desa, SMSI, PWI dan Formasi BU Sepakat Tunduk dan Patuh Regulasi Dewan Pers

Sebarkan artikel ini

KONTRASTODAYTerkait kerjasama publikasi media dengan Pemerintah Desa, Serikat Media Siber Indonesia (SMSI), Forum Media Siber Indonesia (Formasi), dan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Bengkulu Utara, sepakat tunduk dan patuh terhadap regulasi dewan pers, Kamis (18/01/2024).

“Kemitraan dengan sejumlah pihak yang membahas Kerjasama iklan media, kami tunduk dan patuh terhadap regulasi Undang-undang,” kata Ketua SMSI Bengkulu Utara, Ismail Yugo.

Pers pada fungsi iklan itu diatur di UU No 40 Tahun 99 tentang Pers. Dalam aturan ini, tak satupun turunan dari Undang-undang itu mengaitkan pihak lain, antara pers dengan organisasi maupun lembaga apapun, meski setara.

Senada, Ketua Forum Media Siber Indonesia, Pauziyanto menegaskan, pihaknya menghargai organisasi maupun lembaga yang menjalin kerjasama dengan pihak desa yang berada di Bengkulu Utara.

Namun, dirinya menentang jika organisasi atau lembaga mengakomodir iklan media terhadap sejumlah mitra.

“Jangan mengatasnamakan seluruh media. Karena media telah memiliki organsiasi tersendiri dibawah naungan dewan pers,” tegasnya.

Terpisah, Ketua Dewan Pimpinan Cabang Ormas Laskar Anti Korupsi Indonesia (LAKI) Bengkulu Utara, Herman Eryudi mengungkapkan, meski memiliki unsur kesamaan, tugas dan fungsi ormas yang dirinya pimpin berbeda dengan media.

“Tugas kami melakukan pembinaan, pencegahan, dan pengawasan, tidak ngurusin iklan atau kerjasama publikasi dengan pemerintah desa, karena itu dapur kawan. Juga apa dasar hukumnya kalau kita mau masuk ke ranah itu ?,” ungkap Herman.

Salah satu pemilik perusahaan media di Kabupaten Bengkulu Utara, UJ Thahar menjelaskan, iklan media yang diakomodir baik kelompok, organisasi ataupun lembaga tertentu akan menciderai insan media.

Menurutnya, jika ritme itu dilakukan akan membatasi media-media lain untuk masuk dalam menjalin kerjasama dengan sejumlah mitra.

“Meski berdampingan, LSM jangan ikut campur dengan urusan media. Karena hingga hari ini, media tak pernah ikut campur urusan LSM,” tandasnya.

Humas Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Bengkulu Utara, Tri Sandy Ramadhani menegaskan, lembaga pemerintahan yang berminat mengadakan kontrak kerja sama memiliki tujuan untuk membantu mempromosikan kegiatan suatu lembaga.

Akan tetapi, ada pula lembaga pemerintahan yang tidak bersedia membuka rubrik serupa ini. Salah satu alasan penolakan kontrak kerjasama itu, untuk menjaga independensi pers agar dapat melaksanakan tugasnya secara sehat dan profesional.

Dewan Pers menyerukan kepada para pengelola media pers agar tidak menjalankan kebijakan redaksional yang diskriminatif terhadap kalangan baik yang mengadakan maupun yang tidak mengadakan kontrak seperti itu.

“Dengan kata lain, narasumber dan objek pemberitaan dari kedua kalangan tersebut tetap diperlakukan secara adil sesuai dengan standar profesional pers dan kode etik jurnalistik. Itu arahan Dewan Pers,” tutupnya.

Dalam waktu dekat, para pimpinan organisasi media akan melakukan audiensi dengan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Bengkulu Utara Margono, serta Ketua Forum Kades dan Apdesi Bengkulu Utara. [man27]

crackdetudo.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *